January 13 2015

9 Tahun Bersama Satria FU, Tetap Yang Terbaik!

Gak ada yang paling menyenangkan bagi seorang biker selain membicarakan dan membanggakan tunggangannya sendiri, yap hal ini sudah barang tentu menjadi hal yang tak terpisahkan saat seorang biker sedang kongkow asik dengan para rekan sejawatnya dan para teman club nya. Membicarakan motor yang kita punya tentunya menjadi hal yang sangat asik untuk di jadikan bahan obrolan, selain kita mengerti dan menguasai yang kita omongin, hal ini sendiri bisa menjadi salah satu cara sharing yang pling efektif untuk sekedar berbagi ilmu dan informasi kepada rekan-rekan sesama biker. Nah kali ini ane sendiri mau sedikit bercerita tentang si Bbhex (satria FU) yang udah setia nemenin ane hingga saat ini, terhitung mungkin usianya udah emang gak muda lagi broh, karena tahun ini si bebex sendiri udah berusia 9 tahun! Ya mungkin bagi sebagian orang angka tersebut gak seberapa, tapi gak papalah karena bagi ane angka 9 tahun bersama satria fu merupakan hal yang cukup spesial..why? karena sisi historis motor ini memang gak ternilai selama ini..

Satria FU Servis Besar

Tepatnya bulan juni 2006, untuk pertama kalinya ane menerima niy motor, motor ini datang di momen yang bisa bilang sangat spesial broh, karena memang saat itu tepat di bulan juni ane sedang berulang tahun, dan motor inilah yang menjadi salah satu kado terindah yang ane terima dari sang juragan (bokap)..hahahha. Usia ane saat itu juga masih terbilang muda lah, ane saat itu memang sedang duduk di bangku kuliah..dan memang tak menyangka jika saat itu pula ane di berikan hadiah sekaligus tanggung jawab yang cukup besar untuk merawat motor ini. Memang sedari dulu ane sendiri sudah kepincut banget sama niy motor, tepatnya di tahun 2004-2005 dimana memang saat itu yang namanya Satria FU merupakan motor ikonik yang sangat kental dengan aroma motor kencang, keren plus muahal (untuk kisaran motor bebek saat itu). Gak usah di bahas mengenai teknologi dan bla bla bla dah, karena memang pasti banyak biker sudah paham betul mengapa motor ini saat itu begitu di sukai dan di gandrungi.

Dulu memang bisa dibilang yang namanya FU populasinya gak seperti sekarang, siapa yang nyemplak niy motor pasti jadi pusat perhatian..bikernya sendiri yang bawa bukan sembarangan,…rata-rata ya biker tingkat lanjut yang pengen ngerasain sensasi mesin DOHC 6 speed turunan langsung dari sang kakak yakni Suzuki FXR, jadi bisa dibilang saat itu yang punya FU emang rata-rata Cuma kalangan enthusiast, kalo gak siapa mau beli motor bebek dengan harga 16jutaan?? Muahal banget broh saat itu….Well tahun demi tahun pun berlalu, sudah sangat banyak jika di hitung-hitung biaya yang di keluarkan buad merubah si bebex menjadi motor yang ane pengenin..mulai dari Racing Style,Thai Look Style, hingga yang paling sekarang ya di paksa menjadi motor komuter alias motor untuk keperluan sehari-hari dan pake box pula mirip tukang siomay..hehehhe..

Jari-jari tubeles
Jari-jari tubeles

Punya fu sendiri memang bisa dibilang sangat menyenangkan, motor ini gak rewel soal parts gak ribet juga soal perawatan…ane sendiri masih ingat betul, selama 9 tahun ini ane Cuma melakukan 2 kali service besar dengan masa pergantian parts yang bisa dibilang cukup awet..sudah bukan rahasia lagi di kalangan biker jika yang namanya spare part suzuki itu di jamin mahal!Memang bisa dibilang spare partnya mahal, tapi jika kualitas yang di berikan adalah yang terbaik dan orisinil ya mengapa tidak? Nah inilah yang terus ane pegang dari tahun ke tahun untuk merawat si bebex, gak papa mahal dikid dari pada abis banyak di kemudian hari. Motor ini sendiri menyimpan histori sendiri yang tak ternilai, dari zaman jomblo, pacaran, punya istri dan kini punya anak 2..motor ini sangat setia nemenin ane..padahal jika di hitung udah beberapa motor pengganti yang ane angkut buat ngurangin peran si bebek belakangan ini. Sebut aja New honda supra X,Suzuki FXR, Suzuki Nex, dan Yamaha Xride,Yamaha Nouvo Z..tapi memang gak ada satupun nama yang berhasil bertahan lama di tangan ane, karena kondisi dan situasi juga siy..eheheh..

Sayangnya zaman sekarang ini, makin kesini tuh imej satfu sendiri semakin jelek..memang untuk sisi penjualan bisa dibilang satfu masih sangat moncer, mahfum saja bro penggemarnya banyak yakni kalangan anak muda yang beranjak gaul..nah karena kalangan newbie inilah imej satfu jadi banyak berubah. Jika dahulu kalau ane nyemplak si bbhex di jalan dan berpapasan sesama rider satfu, itu rasanya respect banget..cara bawannya juga beda, dewasa dan gak neko-neko..maka lain dulu lain sekarang broh..FU tu sekarang ya di anggap salah satu motor alay, tau sendiri lha kenapa di cap begitu..bisa dibilang faktor modifikasi dan bikernya sendiri yang melengkapi kesan alay itu timbul. Sekarang bisa dihitung tinggal bbrp temen saja yang masih memelihara FU 1st gen (CBU) nya hingga kini seperti ini, banyak temen seangkatan di club dah pindah bendera dan beralih ke motor fairing or metik,..kalau ane siy tetep setia sampe sekarang, entah mo sampe kapan..tapi yang jelas my FU its not For Sale! Ya begitulah sekilas info mengenai tunggangan kesayangan ane, walaupun tua, walaupun gak seganteng dolo lagi..tapi klo di jalanan kemampuan si bbhex masih bejaban lha sama kelakuan biker alay yang Cuma mo cari musuh..hehehehe..Yang penting sekarang tuh klo bawa motor Safety aj broh, gk ush banyak tingkah yang Cuma bikin orang lain susah.. dan inget anak bini keluarga dirumah


Tags:
Copyright 2017 By WRDBLOG. All rights reserved.

Posted January 13, 2015 by wardiliciouz in category "Moped", "Sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *