December 27 2016

Jalan Layang Non Tol, Berbahaya Bro Untuk Sepeda Motor

Jalan Layang Non Tol

Well hari minggu kemarin kebetulan ane lagi isenk” main ke daerah kuningan, niat hati mau nonton niy di kuningan city..yasud lha berangkat, setelah sampai akhirnya melipir dulu ke Ambasador buat nyari makan, kebetulan bini lagi pengen Mie Tarik, hehehe. Nah makanlah di situ dengan posisi duduk tepat di pinggir gedung kaca Lt.4 yang menghadap langsung ke Jalan Layang Non Tol Kampung melayu – Tanah Abang.

Sedikit heran, ini kok motor pada wara wiri di atas jembatan. Setahu ane motor udah di larang keras melintas di atas Jalan Layang Non Tol tersebut, karena hampir sudah beberapa tahun ane gak lewat sini. Ane sendiri sempat jempret satu penampakan motor melintas. Memang siy ini jembatan dalam kondisi sepi di karenakan memang masih dalam suasana Libur natal/Cuti bersama. Tapi tetapppp dalam hati merasa ngeri ganbro

Jalan Layang Non Tol

Asli sebenernya masih berasa ngilu tenan klo liat ini Jalan Layang Non Tol (JLNT) kampung melayu di lintasi sepeda motor. Bukan apa soalny masih seger betul di ingetan ane pas kejadian taon 2014 tepatnya di bulan januari ada insiden yang melibatkan sepeda motor dan mobil adu banteng d atas JLNT. Hasilnya? Sudah bisa di tebak. Mmotor yang di ketahui berjenis sekutik tersebut remuk redam di  hajar oleh mobil yang saat itu sedang melaju cukup kencang

Hal yang membuat terhenyuh adalah korban yang terlibat peristiwa adu banteng tersebut terpental hingga jatuh dari JLNT, terlebih lagi korban yang jatuh adalah seorang ibu hamil, bisa kebayang donk?? Horor mennnn..untuk info lebih jelasnya bisa di cek disini

Nah dari kejadian di atas maka sejatinya sudah bisa di simpulkan dengan kepala dingin, bahwasanya memang JLNT itu gak safety buad pengendara sepeda motor. Jangankan sepeda motor,untuk roda 4 aja kadang harus ekstra hati-hati apabila melintas di jalan ini. Banyak faktor X yang menyebabkan JLNT yang baru di resmikan beberapa tahun lalu berpotensi cukup berbahaya.

  • Angin : Nah inilah faktor utama mengapa JLNT itu berpotensi sangat membahayakan, tinggi JLNT sendiri memang bisa dibilang cukup berbeda dengan jalan layang (FlyOver) yang biasa kita lalui. JLNT memang di desain dengan ukuran yang jauh lebih tinggi, oleh karenanya hempasan angin yang di terima baik dari sisi kiri dan kanan terbilang cukup kuat. Ane sendiri pernah jajal sekali melintasi ini jembatan dengan kecepatan konstan di angka 80kpj berboncengan menggunakan satria FU. Saat itu kondisi sore hari menjelang petang, dan saat itu hempasan angin yang di rasakan sangat kuat..sapuan nya sanggup membuat tubuh dan motor ane bergoyang, padahal ini dah boncengan lho..edaaaan
  • Bidang Jalan : JLNT memang di desain tidak seperti FlyOver, yang di mana bidang jalannya sedikit lebar dimana sanggup menampung 2 atau 3 jalur mobil dan 1 jalur motor. Pada JLNT jalur di buat 2 jalur namun bahu jalan di buat agak menyempit, oleh karenanya jika motor memaksakan lewat situ dalam kondisi macet..wah rapetttttt
  • Kontur Jalan : JLNT Kmp.Melyau ini sejatinya di bangun secara sambung menyambung untuk tiap ruas jalannya, tentu hal ini sangat amat berimbas dengan yang namanya permukaan jalan. Meskipun sudah di bangun melalu pengujian, pengukuran dan ketelitian tinggi,  tetap saja ketika melintasi permukaan jalan sangat terasa efek bumpy dari sambungan beton jalan yang masih cukup kasar.

Nah dari ketiga faktor tersebut maka memang bisa di simpulkan, JLNT yang ada di Jakarta itu sebagian besar memang gak cukup aman untuk di lalu pengendara Roda dua. Dari sisi safety jelas sangat merugikan apabila terjadi insiden tabrakan / crash antar kendaraan.  Oleh karenya demi kebaikan dan keselamatan sebisa mungkin hindari JLNT, lebih baik jauh sedikit tetapi ganbro tetap aman dan nyaman


Tags:
Copyright 2017 By WRDBLOG. All rights reserved.

Posted December 27, 2016 by wrdblog in category "Sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *