May 31 2017

Kemacetan Di Bulan Puasa Itu Hal Klasik,Lebih Baik Sikapi dengan Asik

Kemacetan Parah Di Bulan Puasa

Well ganbro, tidak ada yang lebih menggoda emosi dan mental seorang biker disaat bulan puasa kecuali kemacetan. Ya, bisa dibialng moment yang satu ini sebenarnya bisa terjadi setiap hari ganbro, tapi di bulan Ramadhan, intensitasnya naik jadi 2 kali lipat dari biasanya. Kemacetan di bulan puasa sebenarnya sudah menjadi sesuatu yang lumrah, namun jika tidak di sikapi dengan bijak..jujur aja bisa-bisa malah jadi penyebab hilangnya pahala puasa nih..hahaha

kemacetan

Ya, kemacetan di bulan puasa emang harus di sikapi dengan bijak dan sabar..Gak gampang emang, cara paling dasar untuk menyikapi hal tersebut adalah dengan mengenali penyebab kemacetan di bulan puasa berdasarkan Fase nya. Oke penyebab kemacetan bisa naik 2 kali lipat tentunya terjadi bukan tanpa sebab ganbro, crowded nya jalan ibukota di pagi dan sore hari di sebabkan oleh berbarengannya Waktu Jam Masuk dan Pulang kantor. Bisa kebayangkan ,jika ada ratusan perusahaan di Jakarta yang jam masuk dan bubarannya sama semua? Otomatis jalanan bakal full loaded ganbro. Nah balik lagi, sebenarnya Traffic di Jakarta selama bulan puasa di bagi atas beberapa fase, apa aja??

  • Fase 1 : Minggu Pertama dan Awal Minggu kedua Ramadhan, di fase pertama ini banyak orang yang ingin pulang kerumah lebih awal, alasannya sederhana..ya karena memang ingin buka puasa bersama keluarga di rumah. Macet di minggu pertama dan kedua ini seolah gak bisa di hindarkan, so hadapi aja dengan sabar..toh kan lagi puasa, yang penting sampai rumah sebelum Bedug Maghrib..
  • Fase ke 2 : Akhir minggu ke 2 dan awal Minggu ke 3 bulan Ramadhan, di minggu ini kegiatan Buka Bersama sudah mulai ramai di lakukan..bahkan dalam seminggu setiap orang bisa melakukan kegiatan buka puasa ¬†bersama 2-3 kali, baik itu dengan teman kantor, dengan kawan lama,dengan rekan bisnis, dll. Efeknya? Kemacetan di jalan protocol saat jam pulang kantor di minggu ke 3 ini relative mencair, hanya saja kemcatan yang tadinya berpusat di jalan-jalan protocol mulai bergeser..Nah bagi ente yang kerap pulang kantor melewati pusat keramaian ibukota seperti Mall,Plaza atau Restoran maka ada baiknya cari jalan alternative lain deh.
  • Fase ke 3 : Awal Minggu ke 4 atau yang Terakhir di bulan Ramadhan..di minggu ini seluruh kegiatan kantoran dan pabrik akan otomatis berkurang. Di tanggal 23 Juni disinyalir sudah banyak perusahaan yang merumahkan karyawannya untuk persiapan menyambut hari raya (cuti bersama). Nah di saat yang sama pula intensitas arus mudik menjadi naik, hal ini nanti bisa kita mulai rasakan biasanya menjelang H-3. Nah bagi ente yang pulang kantor melalui terminal, stasiun dan bentera maka di sarankan agak lebih bersabar, karena di jamin traffic akan meningkat secara signifikan. Biasanya jelang minggu terakhir ini kita udah bisa ngelihat yang namanya bikers mudik dengan membawa segelondongan buntelan di motornya. Jumlahnya sendiri bakal meningkat seiring dengan mendekatnya akhir bulan Ramadhan. Jalur-jalur mudik yang mengarah ke tanggerang, banten, Bekasi dan Bogor di prediksi bakal padet..So ada baiknya jangan melakukan mobilitas ke arah jalur tersebut, keep stay di rumah jika emang ente gak mudik.
  • Fase ke 4 : H-1 jelang Hari raya Idul Fitri, nah di fase ini ente bakal ngerasain kondisi Jakarta seperti zaman Orde Lama, trafficnya Lancar Jayaaaaaaaaaaaaa..di masa ini ente bisa ngeGeber tunggangan dengan bebas, yang punya moge pasti seneng niy dan yang punya mobil wiiiih dah saatnya Driving muter-muter di pusat kota buat Shoping persiapan lebaran.

Nah bagi ente sekalian yang lagi mumet banget sama yang namanya traffic di bulan Ramadhan, ywd sabar en nikmatin aja beberapa fase di atas.. saat lagi riding di jalan jangan di jadiin beban yang penting siy kita pintar-pintar menyikapinya..Toh juga Cuma setahun sekali…hehehe


Tags:
Copyright 2017 By WRDBLOG. All rights reserved.

Posted May 31, 2017 by wrdblog in category "Sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *