August 24 2016

Yamaha Nouvo Z : Velg Jari jari Tubeless Tapak Lebar & Troublenya

Pasang Velg Jari jari Tubeless

Well setelah prepare beberapa hari sebelum pasang, akhirnya sudah di tentukan racikan yang pas untuk velg spoke wheel tapak lebar Yamaha nouvo yang ane dah siapin. Oke tentu Velg TK 2.15 dan 2.50 inch gak pengen mubazir sia-sia donk, yasudah di putuskan merubah velg tersebut ke mode Tubeless. Rubahan sudah pasti di lakukan terlebih lagi untuk menyeimbangkan tapak lebar velg dengan si karet bundar. Pilihan ban jatuh pada FDR Noigen dengan ukuran 70.80 dan 80.80, dari segi ukuran sebenarnya udah ideal, gak besar  karena sesuai dengan keinginan dan gak kekecilan demi mengejar safety di pake harian, hanya saja meleset dari perkiraan ane dan tukang ban. Tadinya kita bedua ngira dengan pemilihan ban di ukuran segitu bentuk tapak ban bakal lebih stretch alias narik bin ngotak..eh ternyata gak broth. Tipikal ban FDR bahwa angka pada ukuran gak selaras dengan bentuk aslinya, begitu ban di pasang ane pun kaget ternyata ban jadi agak ngelonjong donat di sisi tapak, gak mengotak.

velg jari jari tubeless

Oke dari sisi fungsionalitas tentu bagus banget karena pada saat rebah motor masih ada traksi di sisi kiri dan kanan ban, sebab memang masih ada cukup gap untuk alur ban mencengkram aspal dan memecah air. Tetapi apa yang ane takutin akhirnya kejadian, untuk pemasangan pada ban belakang Oke gak masalah karena PNP, mungkin ban belakang dengan ukuran velg 3 inch dan ban di atas 90 pun masih masuk..karena jarak antara Shock kiri dan kanan masih ada celah 1 ruas jari. Bagaimana dengan depan? Waduh mentok sob! Mentok yang terjadi bukan pada spakbor melainkan Fender mud Guard, lho kok bisa? Logikanya siy harusnya tipis jaraknya gk smp mentok..ini pasti karena si empunya nouzet terdahulu melakukan pergantian As Shock menjadi lebih pendek alias pake punya mio.

Jadinya gimana? Ya tetep mentok, posisi fender samping kiri dan kanan pasti bersenggolan dengan ban ketika melakukan tekukan stang hingga 90 derajat alias tekuk patah, kurang dari itu ban masih aman. Solusinya? Cuma ada 3

1.Ganti As Shock Standar, konsekuensi kudu keluar duit lebih dengan perhitungan wheelbase bakal naek beberapa centimeter tapi gak signifikan

2.Ganti ban lebih kecil, konsekuensinya keluar duit lebih lagi..secara yang baru aja belon di bayar..kwkwkwkwk, lagipula gak ada lagi ban tubeles di bawah ukuran 70, dan mustahil harus di ganti lebih kecil atau balik ke standar 60.80..sama juga bohong nanti rasanya

3.Papas Fender, konsukuensinya bakal ngerusak body bawah. Resikonya nanti fender bakal jadi tipis, rawan pecah dan patah karena materialnya di tipisin setipis mungkin

Well dari ketiga solusi di atas maka di ambilah yang no 3, asyemmm gak ada cara laen buat sementara waktu deh yg penting kepasang en jalan aja dulu motornya. Oke akhirnya pemasangan pun slesai, sesi papas fender juga kelar en this is it…Nouvo Z dengan velg jari-jari tubeless tapak lebar siap ngaspallllllllllllllll…Gimana rasanya? oke langsung jajal di berbagai track..

Pertama di aspal, cengkraman ban belakang cukup terasa, bagian depan? asli lebih mirip menggunakan ban cacing, kwkwkwk..mungkin karena profil 70 jadi traksinya gak terlalu wah ketika rebah. Tapi sisi baiknya ketika track lurus cenderung stabil dan ringan..gimana dengan bantingannya? untuk rebound tentu keras..karena memang bawaan shock yang di ceperin jadi gak mentul” banget..klo spontan kena lobang ya lumayan kram juga perut nahannnya, terlebih lagi compon noigen gak se empuk genzi..jadi ya kurang bisa meredam benturan

Lantas bagaiamana dengan sektor Ban belakang? nyaris mirip dengan depan..traksi dapet ketika rebah, gak berlebih tetapi sayangnya terasa banget kek orang limbung malah terkesan ban kok kaya mau ngespin, apa ini karena efek dari patern FDR Noigen atau lagi” compon nya cenderung hard? Dari sisi tarikan? harus di akui memang untuk putaran bawah jadi terasa kurang responsif, ga seatraktif rims 14 dan 16 jambakannya..namun sisi baiknya di putaran atas terus ngisi dan tanjakan agak ringan.

kesimpulannya:

(+)

  • Tampilan kaki-kaki lebih kekar
  • Lebih Tinggi
  • Keren dan Beda dari yg laen (personal taste)

(-)

  • tarikan bawah berat
  • bantingan cenderung keras, efek ban yg lebih kecil dari tapak velgnya
  • Maintensnya repot, tekanan ban harus terus di perhatikan

Ya selalu ada baik dan buruknya dari sebuah perubahan dan modifikasi yang penting asal masih dalam batas toleransi dan estetika ya gak masalah, terus yang paling penting its Safety for daily use!

bonus, video bagaimana proses velg jari jari tubeless menggunakan mesin

https://youtu.be/7dIVPoY3Gj8


Tags: ,
Copyright 2017 By WRDBLOG. All rights reserved.

Posted August 24, 2016 by wrdblog in category "matic", "Sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *